Minggu, 26 Desember 2010

9 SADION DI INDONESIA BERKELAS INTERNASIONAL




1. STADION DOMPAK
LOKASI : TANJUNG PINANG, KEPULAUAN RIAU.
DIBANGUN : Thn.2010 (Masih Dalam Pembangunan)
KAPASITAS : 40.000
HOME : -
Stadion Utama Tanjung Pinang ini diperkirakan selesai tahun 2012 dan natinya menjadi salah satu stadion bertaraf internasional di Indonesia. Belum diketahui, stadion ini akan menjadi Home dari Klub mana.


2. STADION GEDEBAGE
LOKASI : BANDUNG, JAWA BARAT.
DIBANGUN : Thn.2010 (Masih Dalam Pembangunan)
KAPASITAS : 40.000
HOME : PERSIB BANDUNG
Stadion Gedebage merupakan stadion masa depan Persib Bandung untuk menjalani partai kandang di Liga Indonesia. Stadion yang direncanakan selesai pada Desember, 2011 ini dibangun untuk menyambut Sea Games Indonesia 2011 dimana Jawa Barat akan menjadi tuan rumah bersama denga Jawa Tengah, DKI Jakarta, Dan Sumatera Selatan.
Selain dalam rangka Sea Games, stadion ini juga dibangun untuk menggantikan Home Persib yang telah tidak layak pakai yaitu Stadion Siliwangi. Sementara ini, Persib diungsikan ke Stadion milik Persikab yaitu Sijalak harupat sampai Stadion Gedebage selesai dibangun.


3. STADION GELORA BUNG KARNO
LOKASI : DKI JAKARTA
DIBANGUN : Thn.1960 (Renovasi 2007)
KAPASITAS : 88.000
HOME : PERSIJA JAKARTA, TIM NASIONAL INDONESIA.
Gelanggang Olahraga (Gelora) Bung Karno adalah sebuah kompleks olahraga serbaguna di Senayan, Jakarta, Indonesia. Kompleks olahraga ini dinamai Gelora Bung Karno untuk menghormati Ir.Soekarno, Presiden pertama Indonesia, yang juga merupakan tokoh yang mencetuskan gagasan pembangunan kompleks olahraga ini.
Pembangunan Stadion ini didanai dengan kredit lunak dari Uni Soviet sebesar 12,5 juta dollar AS yang kepastiannya diperoleh pada 23 Desember 1958.


4. STADION GELORA BUNG TOMO
LOKASI : SURABAYA, JAWA TIMUR
DIBANGUN : Thn.2009 (Masih Dalam Pembangunan)
KAPASITAS : 50.000
HOME : PERSEBAYA SURABAYA
Stadion Gelora Bung Tomo terletak di Surabaya Barat. Jawa Timur yang merupakan kandang masa depan dari klub Persebaya Surabaya. Stadion ini direncanakan akan diresmikan pada bulan Mei tahun 2010 ini. Namun, dimundurkan karena Stadion ini belum selesai pada waktunya. Dan diperkirakan akan selesai pada akhir tahun 2010 nanti.


5. STADION GELORA JAKABARING
LOKASI : PALEMBANG, SUMATERA SELATAN.
DIBANGUN : Thn.2001
KAPASITAS : 40.000
HOME : SRIWIKAYA FC PALEMBANG
Stadion Sriwijaya FC yang terletak di daerah jakabaring Palembang ini merupakan salah satu stadion terbesar di Indonesia. Dibangun dalam rangka persiapan Sumatera Selatan sebagai tuan rumah PON XVI 2004. menunjukan keseriusan daerah ini dalam menyambut dan menyukseskan event empat tahunan tersebut. Dan kini pasca PON, stadion ini digunakan oleh Klub Sriwijaya FC sebagai kandang klub tersebut.
Stadion ini juga pernah digunakan sebagai tuan rumah pertandingan kualifikasi dan perebutan tempat ke-3 Piala Asia 2007.


6. STADION NASIONAL
LOKASI : PEKANBARU, RIAU.
DIBANGUN : Thn.2009
KAPASITAS : 43.000
HOME : -
Stadion Utama PON Riau 2012 Pekanbaru akan mulai dibangun pada tahun 2009 untuk menyambut Pekan Olahraga Nasional XVIII Riau 2012, stadion ini merupakan stadion utama event tersebut. Dengan arsitektur modern nantinya akan menjadikannya stadion terbaik di Indonesia.


7. STADION PALARAN
LOKASI : SAMARINDA, KALIMANTAN TIMUR.
DIBANGUN : Thn.2005
KAPASITAS : 50.000
HOME : PERSISAM PUTRA SAMARINDA
Stadion ini diproyeksikan untuk acara pembukaan dan penutupan PON XVII 2008 Kalimantan Timur. Stadion ini merupakan stadion pertama di Indonesia yang seluruh tempat duduknya memakai kursi penonton. Merupakan salah satu stadion terbesar di Indonesia bahkan Asia Tenggara.
Stadion ini juga adalah Homebase dari Klub Tajir Indonesia, Persisam Putra Samarinda yang baru promosi ke ISL tahun ini.


8. STADION PERJIWA
LOKASI : TENGGARONG, KALIMANTAN TIMUR.
DIBANGUN : Thn.2007 (Masih Dalam Pembangunan)
KAPASITAS : 35.000
HOME : -
Stadion Perjiwa, Tenggarong, Stadion yang kan selesai tahun ini. Jika sudah rampung seratus persen, stadion ini dipastikan akan lebih megah dibanding Stadion Utama Palaran ataupun Senayan. Selain lapangan standar Eropa, stadion ini akan dilengkapi atap model knock down. Atap bisa distel membuka dan menutup secara digital.


9. STADION BATAKAN
LOKASI : BALIKPAPAN, KALIMANTAN TIMUR
DIBANGUN : Thn.2010 (Masih Dalam Pembangunan)
KAPASITAS : 30.000
HOME : PERSIBA BALIKPAPAN
Stadion Batakan merupakan stadion masa depan dari Persiba Balikpapan. Komplek stadion Batakan yang akan dibangun oleh Pemkot, kelak akan menjadi sarana olahraga yang mewah dan megah. Di bangun di atas lahan seluas 18 hektare akan berdiri berbagai sarana olahraga dengan standar olimpiade.
Sarana tersebut tentu akan menjadi angin segar bagi pembinaan olahraga di Balikpapan khususnya buat team Persiba Balikpapan. Komplek olahraga tersebut diperkirakan membutuhkan waktu tiga hingga empat tahun untuk menyelesaikan keseluruhan proyek tersebut. Khusus untuk pembangunan stadion sepakbola pemerintah kota Balikpapan telah menganggarkan dana sekitar Rp 150 miliar.


sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4390418

Paribasa - Babasan Sunda

D - E

• Daek macok embung dipacok daek ngarah kana rejeki atawa pakaya batur, tapi diarah rejekina atawa pakayana ku batur mah embung.
• Dagang oncom rancatan emas ari modalna gede kacida, ngan batina anu diarah kacida leutikna.
• Dah bawang dah kapas tah barangna tah duitna.
• Daluang katinggang mangsi Susuganan katuliskeun aya jodo (waris).
• Dأ©sa maca cara nagara mawa tata Ngagambarkeun yأ©n kaayaan jeung adat kabiasaan di dأ©sa jeung kota (nagara) tأ©h bأ©da-bأ©da.
• Deugdeug tanjeuran pada ngadeugdeug pada nongton, jadi tongtonan kulantaran pinter dina kasenian.
• Deukeut deukeut anak taleus ari imahna mah puguh padeukeut, ngan hanjakal teu nyaho tibareto yen baraya.
• Dihin pinasti, anyar pinanggih baheula ditangtukeunana, ngan kakara ayeuna kalakonanana atawa kapanggihna.
• Dikungkung teu diawur, dicangcang teu diparaban Ari dipegat mah teu acan, ngan geus teu dipeutingan jeung teu dibalanjaan.
• Dipiamis buah gintung Disangka hade jeung bageur tapi buktina goreng jeung jahat.
• Dipiamis buah gintung disangka hade jeung bageur, tapi buktina goreng jeung jahat.
• Disakompet daunkeun, dihurun suluh dihijikeun bae, disaruakeun bae, teu dibeda beda.
• Ditangtang ditengteng dijieun bonteng sapasi Dialak ilik lantaran dianggap aneh.
• Ditilik ti gigir lenggik, disawang ti tukang lenjang, diteuteup ti hareup sieup lenjang jeung geulis pisan, pantes kewes.
• Dogdog pangrewong bantuan anu euweuh hartina, dina teu aya oge teu naon naon.
• Dogong dogong tulak cau, geus gede dituar batur ngantian jeung mahugi parawan ti keur leutik keneh, sugan diparengkeun ku nu kawasa jadi pipamajikaneun, na ari geus gede dikawin batur, atuh hese cape taya gawe.
• Dosa salaput hulu kacida loba dosana.
• Dulang tinande awewe mah nurutkeun bae, kumaha diaturna jeung diparentahna ku nu jadi salami.
• Duum tinggi ngabagikeun naon naon henteu kalawan adil aya nu loba, aya nu saeutik.
• Elmu ajug pinter ari mapatahan batur mah, tapi prak ku sorangan henteu.
• Elmu sapi samiuk (ngahiji) kana kagorengan.
• Elmu tumbila nu boga imah ngarugikeun ka tatamu.
• Elok bangkong nuju sakarat, ngan kari tunggu dawuh bae.
• Endog sapatarangan, peupeus hiji, peupeus kabeh kasusah atawa karerepet anu tumiba ka dulur, baraya atawa sobat, balukarna ngabingungkeun atawa nyusahkeun ka sarerea.
• Endog tara megar kabeh najan saindung sabapa hneteu sarua milikna, rejekina atawa darajatna.

Paribasa - Babasan Sunda

C

• Caang bulan dadamaran migawe nu kurang mangpaat.
• Cacag nangkaeun Hanteu beres, hanteu rata, henteu sampurna.
• Cangkir emas eusi delan omonganana mah alus nepi ka urang jadi percaya jeung kataji, tapi hatena jahat jeung matak bahaya ka urang.
• Cara bueuk meunang mabuk ngeluk bae, teu lemek teu carek, euweuh hojah, euweuh karep, euweuh kahayang sabab era tawa sieun.
• Cara gaang katincak anu tadina rame kacida, ayeuna mah jadi jempling pisan.
• Cara jogjog mondok carekcok bae, mani gandeng nacer.
• Cara simeut hiris, tai kana beuheung beuheung Pohara bodona, beunang dibobodo atawa ditipu ku batur.
• Cecendet mande kiara Nu leutik nyaruaan anu gede, nu miskin nyaruaan nu beunghar.
• Ceuli lentaheun Sok gancang nyaritakeun ka batur naon bae anu kadenge, turtaning tacan karuhan eta beja teh bener henteuna.
• Cicing dina sihung maung Nganjrek di jelema anu nyusahkeun atawa bakal nyilakakeun ka diri urang.
• Cikaracak ninggang batu laun laun jadi legok Ku dileukeunan mah sakumaha hesena ge lila lila jadi bisa (najan bodo asal leukeun diajarna lila lila oge tangtu bisa).
• Cileuncang mande sagara, cecendet mande kiara, hunyur nandean gunung Nyaruaan ka jelema anu saluhureun harkatna, darajatna atawa pangabogana.
• Ciri sabumi cara sadesa beda tempatna, beda deui adat jeung kabiasaanana.
• Clik putih clak herang Kaluar tian hate anu beresih, rido pisan, teu aya geuneuk maleukmeuk.
• Congo congo ku amis, mun rek mais oge puhuna Kumaha arek bageurna dinu ajdi anak, lamun bapana henteu bageur.

Paribasa - Babasan Sunda

B

• Baleg tampele ari rasa tresna ka lalaki geus aya, ngan lamun papanggih jeung jelemana gede keneh kaera.
• Bali geusan ngajadi tempat dilahirkeun.
• Balung kulit kotok meuting teu eureun eureun nyeri hate ti baheula nepi ka kiwari.
• Balungbang timur, caang bulan opat belas, jalan gede sasapuan beak karep ku rido jeung beresih hate.
• Banda tatalang raga lamun urang papanggih jeung karerepet, gering upaman, euweuh halangan urang ngajual barang nu aya pikeun ngabela diri, meuli ubar sangkan waras.
• Belang bayah gindi pikir boga pikiran goreng ka papada kawula.
• Bengkung ngariung bongkok ngaronyok babarengan sok sanajan dina hina, rugi, atawa cilaka.
• Beurat birit hese jeung sungkan dititah.
• Beurat nyuhun beurat nanggung, beurat narimakeunana pohara narimakeunana kana pitulung, ngan teu kawasa ngedalkeun ku lisan atawa tulisan, anging gusti nu ningali.
• Beureum paneureuy seuseut batan neureuy keueus hese pisan, seuseut seuat ngahasilkeun maksud.
• Beuteung anjingeun ngeunaan ka jelema nu beuteungna cara/siga beuteung anjing.
• Bilih aya turus bengkung Bisi salah pokpokanana.
• Biwir nyiru rombengeun resep mukakeun rasiah sorangan atawa rasiah batur.
• Biwir nyiru rombengeun Resep ngucah ngaceh rasiah atawa kaaeban boh nu sorangan boh nu batur.
• Biwir sambung lemek, suku sambung lengkah henteu milu milu kana tanggung ajwabna mah, ieu mah ngan saukur mangnepikeun dumeh jadi utusan, ngemban timbalan tinu lian.
• Bluk nyuuh blak nangkarak Kabina bina rajina dina enggoning nyiar kipayah.
• Bobo sapanon carang sapakan aya kuciwana, lantaran aya kakuranganana atawa karuksakanana.
• Bobor karahayuan henteu rahayu, henteu salamet, meunang kacilakaan atawa tiwas.
• Bobot pangayun timbang taraju kabأ©h anu dipigawأ© kudu pinuh tinimbangan.
• Bonteng ngalawan kadu nu leutik ngalawan nu gede.
• Buburuh nyatu diupah beas nyiar pangarti tur diburuhan atawa digajih.
• Budi santri, legeg lebe, ari lampah euwah euwah Ari laku lampah mah kawas santri tapi sok ceceremed.
• Buluan belut, jangjangan oray pamohalan kajadian.
• Bungbulang tunda / tunda talatah lamun dititah tara sok pek ku maneh, tapi sok nitah deui ka batur.
• Buntut kasiran koret, medit, ngeupeul, tara pisan daek barangbere.
• Bur beureum bur hideung, hurung nagtung siang leumpang ginding, loba pakean anu aralus dipake.
• Buruk buruk papan jati ka sobat atawa ka baraya mah sok hayang ngahampura bae lamun aya kasalahan teh.

Paribasa - Babasan Sunda

A

• Adab lanyap Jiga nu handap asor, daek ngahprmat ka batur, tapi boga hate luhur, tungtungna sok ngunghak jeung kurang ajar, temahna batur loba nu teu resepeun.
• Adam lali tapel poho ka baraya jeung poho ka lemah cai.
• Adat kakurung ku iga adat nu hese digantina.
• Adean ku kuda beureum beunghar ku barang titipan atawa ginding ku pakean batur.
• Adigung adiguna gede hulu, boga rasa leuwih ti batur, kaciri dina laku lampahna jeung omonganana.
• Agul ku payung butut ngagulkeun luluhur sorangan.
• Akal koja pinter dina kagorengan atawa kajahatan.
• Aki aki tujuh mulud lalaki nu geus kolot pisan.
• Aku aku angga ngaku barang batur kalawan ngandung maksud hayang mibandangaku baraya batur anu beunghar atawa jeneng, mamrih kahormatan atawa kauntungan.
• Aku panggung darehdeh jeung mere maweh, ngan hanjakal ku ieu aing asa pangpunjulna, pangbeungharna jste.
• Alak-alak cumampaka resep jeung hayang dipuji batur, boga rasa pangpunjulna. Anu handap hayang nyaruaan nu luhur, nu hina hayang nyaruaan nu mulya.
• Alak paul tempat anu lain dikieuna, ngeunaan jauhna jeung pisusaheunana.
• Alus panggung = alus laur hade ome tegep dedeg pangadegna.
• Ambek nyedek tanaga midek ari napsu pohara gedena, ngan masih bisa meper diri
napsu kapegung.
• Ambekna sakulit bawang gampang pisan ambek, jeung mun geus ambek teu reureuh sakeudeung.
• Anak puputon anak nu kacida didama-damana, nu pohara dipikanyaah.
• Anjing ngagogogan kalong mikahayang nu lain lain, nu pamohalan pilaksanaeun (Mikahayang nu moal bakal kasorang).
• Ari diarah supana, kudu dipiara catangna Naon bae nu mere hasil ka urang kudu diurus bener bener.
• Ari umur tunggang gunung, angen angen pecat sawed ari umur geus kolot tapi hate ngongoraeun keneh.
• Asa dijual payu ngungun dumeh nyorangan di panyabaan, jauh ti indung bapa.
• Asa ditonjok congcot meunang kabungah nu gede, anu saenyana teu diarep arep.
• Asa ditumbu umur Boga rasa kahutangan budi anu pohara gedena.
• Asa nanggeuy endog beubeureumna kacida nyaahna.
• Asa potong leungeun katuhu leungiteun jalma nu pohara hade galena.
• Ati mungkir beungeut nyinghareup palsu, siga sono, tapi henteu. Siga suka, tapi henteu, siga nyaah tapi henteu.
• Aub payung, sabet panon sabasoba wewengkon, ngeunaan tanah.
• Aya astana sajeungkal anu mustahil oge oge bisa kajadian.
• Aya bagja teu daulat arek meunang bagja atawa kauntungan tapi teu tulus.
• Aya di sihung maung Kulantaran loba kawawuh gegeden dina aya karerepet atawa kaperluan penting gampang naker meunang pitulungna.
• Aya hate kadua leutik naksir.
• Aya jalan komo meuntas aya lantaran anu diarep arep ti tadina nepi ka maksud urang gancang kalaksanakeun.
• Aya jalan komo meuntas Aya pilantaraneun atawa pijalaneun pikeun ngalaksanakeun atawa ngabulkeun kahayang.
• Aya jalan komo meuntas eukeur mah aya maksud, turug turug aya pilantaraneun.
• Aya peurah aya komara aya harega, aya pangaji.
• Aya nu dianjing cai Aya nu diarep-arep atawa dihأ©roan.
• Ayakan tara meunang kancra nu bodo jeung nu pinter moal sarua darajatna jeung panghasilanana.

Rabu, 22 Desember 2010

Kabupaten Karawamg




Daftar Kecamatan Di Karawang Beserta Desanya
Pada artikel atau tulisan di rubrik berita, pojok Karawang, foto dan Inspirasi warga, Anda dapat menemukan nama lokasi diawal tulisan. Lokasi tersebut bisa hanya tertulis ‘Karawang’ atau bisa juga tertulis ‘Lemahabang’, ‘Ciampel’ dll. Penulisan ‘Karawang’ diawal tulisan (contoh : Karawang (KarIn)), menandakan bahwa artikel atau berita tersebut menyangkut isu keseluruhan (satu kabupaten). Sedangkan nama tempat (kecamatan) seperti Lemahabang, Ciampel dll (contoh : Lemahabang (KarIn)), menandakan bahwa berita tersebut adalah berita regional per-kecamatan, yang berarti pula di lokasi (kecamatan) tersebutlah fakta atau berita tersebut bersumber dan terjadi.
Untuk lebih jelasnya, dibawah ini adalah daftar kecamatan (diurutkan berdasarkan abjad) yang ada di Karawang, yang bisa Anda jadikan panduan dalam membaca KarIn atau pun bagi Anda yang ingin jalan-jalan di Kota Lumbung Beras ini. Berikut adalah nama kecamatan beserta desa yang meliputinya :
1. Banyusari
Meliputi Desa : Gembongan, Gempol, Gempol Kolot, Banyuasih, Kutaraharja, Tanjung, Jayamukti, Cicinde Utara, Cicinde Selatan, Mekarasih, Talunjaya, Pamekaran
2. Batujaya
Meliputi Desa : Batujaya, Telukambulu, Telukbango, Karyabakti, Baturaden, Segaran, Segarjaya, Kutaampel, Karyamulya, Karyamakmur
3. Ciampel
Meliputi Desa : Kutapohaci, Parungmulya, Kutamekar, Kutanegara, Mulyasari, Mulyasejati, Tegallega
4. Cibuaya
Meliputi Desa : Pejaten, Cibuaya, Kertarahayu, Sukasari, Kedungjeruk, Kalidungjaya, Sedari, Cemarajaya, Jayamulya, Kadungjaya, Gebangjaya
5. Cikampek
Meliputi Desa : Dawuan Timur, Kalihurip, Cikampek Kota, Dawuan Tengah, Cikampek Selatan, Cikampek Pusaka, Cikampek Barat, Cikampek Timur, Kamojing, Dawuan Barat
6. Cilamaya Kulon
Meliputi Desa : Sukamulya, Tegalurung, Langensari, Bayur Lor, Bayur Kidul, Kiara, Manggungjaya, Sumurgede, Muktijaya, Pasirukem, Pasirjaya, Sukajaya
7. Cilamaya Wetan
Meliputi Desa : Mekarmaya, Cilamaya, Muara, Muara Baru, Sukatani, Tegalwaru, Tegalsari, Cikalong, Cikarang, Rawagempol Wetan, Rawagempol Kulon, Sukakerta
8. Cilebar
Meliputi Desa : Kertamukti, Rawasari, Pusakajaya Selatan, Pusakajaya Utara, Cikande, Kosambibatu, Tanjungsari, Mekarpohaci, Ciptamargi, Sukaratu
9. Jatisari
Meliputi Desa : Mekarsari, Jatisari, Barugbug, Cikalongsari, Cirejag, Jatibaru, Jatiragas, Jatiwangi, Kalijati, Balonggandu, Pacing, Situdam, Sukamekar, Telarsari
10. Jayakerta
Meliputi Desa : Jayamakmur, Kemiri, Makmurjaya, Kertajaya, Jayakerta, Medangasem, Ciptamarga, Kampungsawah
11. Karawang Barat
Meliputi Desa : Tanjungmekar, Adiarsa Barat, Tanjungpura, Karawang Kulon, Tunggakjati, Karangpawitan, Nagasari, Mekarjati
12. Karawang Timur
Meliputi Desa : Adiarsa Timur, Karawang Wetan, Palumbonsari, Plawad, Tegalsawah, Margasri, Kondangjaya, Warungbambu
13. Klari
Meliputi Desa : Duren, Pancawati, Walahar, Kiarapayung, Sumurkondang, Cibalongsari, Klari, Belendung, Anggadita, Gintungkerta, Curug, Karanganyar, Cimahi
14. Kotabaru
Meliputi Desa : Wancimekar, Pangulah Selatan, Pangulah Utara, Pangulah Baru, Pucung, Jomin Timur, Jomin Barat, Sarimulya, Cikampek Utara
15. Kutawaluya
Meliputi Desa : Waluya, Mulyajaya, Kutakarya, Kutagandok, Kutamukti, Kutajaya, Sampalan, Sindangmulya, Sindangmukti, Kutaraja, Sindangsari, Sindangkarya
16. Lemahabang

Meliputi Desa : Karyamukti, Ciwaringin, Waringinkarya, Kedawaru, Karangtanjung, Pasirtanjung, Lemahabang, Lemahmukti, Pulojaya, Pulokalapa, Pulomulya
17. Majalaya
Meliputi Desa : Majalaya, Ciranggon, Pasirjengkol, Sarijaya, Bengle, Lemahmulya, Pasirmulya
18. Pakisjaya

Meliputi Desa : Tanjungmekar, Telagajaya, Telukbuyung, Tanahbaru, Solokan, Tanjungbungin, Telukjaya, Tanjungpakis
19. Pangkalan
Meliputi Desa : Ciptasari, Tamanmekar, Tamansari, Jatilaksana, Cintaasih, Kertasari, Mulangsari, Medalsari
20. Pedes
Meliputi Desa : Payungsari, Karangjaya, Kertaraharja, Sungaibuntu, Dongkal, Kertamulya, Puspasari, Labanjaya, Jatimulya, Rangdumulya, Kendaljaya, Malangsari
21. Purwasari
Meliputi Desa : Sukasari, Purwasari, Mekarjaya, Tamelang, Cengkong, Tegalsari, Karangsari, Darawolong
22. Rawamerta
Meliputi Desa : Sukamerta, Kutawargi, Panyingkiran, Pasirkaliki, Pasirawi, Balongsari, Mekarjaya, Sekarwangi, Purwamekar, Sukapura, Cibadak, Sukaraja, Gembongsari
23. Rengasdengklok
Meliputi Desa : Rengasdengklok Selatan, Rengasdengklok Utara, Kertasari, Dewisari, Amansari, Karyasari, Dukuhkarya, Kalangsari, Kalangsurya
24. Tegalwaru
Meliputi Desa : Cintalaksana, Cigunungsari, Wargasetra, Mekarbuana, Cintawangi, Cintalanggeng, Kutalanggeng, Kutamaneuh, Cipurwasari
25. Telagasari
Meliputi Desa : Telagamulya, Telagasari, Pasirtelaga, Cariumulya, Pasirmukti, Kalibuaya, Pasirkemuning, Kalijaya, Kalisari, Cadaskertajaya, Cilewo, Ciwulan, Linggarsari, Pulosari
26. Telukjambe Barat
Meliputi Desa : Karangmulya, Margakaya, Margamulya, Karangligar, Mekarmulya, Parungsari, Wanasari, Wanakerta, Wanajaya, Mulyajaya
27. Telukjambe Timur
Meliputi Desa : Sukaluyu, Sukaharja, Sirnabaya, Puserjaya, Telukjambe, Wadas, Purwadana, Sukamakmur, Pinayungan
28. Tempuran
Meliputi Desa : Pancakarya, Dayeuhluhur, Lemahduhur, Lemahkarya, Lemahsubur, Lemahmakmur, Purwajaya, Tanjungjaya, Sumberjaya, Pagadungan, Tempuran, Cikuntul, Jayanegara, Ciparagejaya
29. Tirtajaya
Meliputi Desa : Sabajaya, Pisangsambo, Gempolkarya, Medankarya, Tambaksumur, Tambaksari, Sumurlaban, Srijaya, Kutamakmur, Bolang, Srikamulyan
30. Tirtamulya
Meliputi Desa : Citarik, Karangsinom, Karangjaya, Parakan, Parakanmulya, Kamurang, Cipondoh, Kertawaluya, Bojongsari, Tirtasari

http://www.karawanginfo.com/

Selasa, 21 Desember 2010

Karawan Expo 2010

Karawang Expo 2010, Kegiatan yang di selenggarakan tiap tahun di kota karawang ini kembali di gelar. Disbudpar bekerjasama dengan beberapa media dan instansi menyelenggarakan Event terbesar di kota karawang mengambil event “Karawang Expo 2010″ kegiatan ini akan di selenggarakan pada tanggal 23 Desember 2010 – 26 Desember 2010 bertempat di depan Komplek (depan) lapangan sepak bola singaperbangsa seperti yang di gelar tahun – tahun sebelumnya.
Ada yang berbeda pada Karawang Expo 2010 ini, adanya Pemecahan Rekor Muri untuk Penari Jaipong dan Topeng Banjet yang akan di ikuti 6000 penari, mungkin ini penari dengan jumlah yang terbesar belum pernah ada. (jangan sampai warga karawang sendiri ga datang)…
Seperti tahun – tahun sebelumnya, panitia membuka kesempatan kepada perusahaan maupun perseorangan dan instansi untuk dapat berpartisipasi. Di sediakan Stand – Stand untuk pameran Industri, Kuliner dan Festival Musik. Tidak ketinggalan juga, ada lomba melukis dan mewarnai untuk anak – anak yang di sediakan oleh panitia. (jadi jangan sampai ketinggalan yah….sayangnya cuman 3 hari waktunya tidak seperti tahun kemarin waktunya panjang )
untuk informasi lebih jelas, bisa menghubungi beberapa Contak Person di bawah ini :
Informasi dan Pendaftaran :
Komplek stadion singaperbangsa no. 14 Karawang
Telpon : (0267) 9029059, (0267) 9153415
Hp : 0819.124.34.679 , 0812 2205 8244
Email : karawangexpo2010@yahoo.co.id / karawangexpo2010@gmail.com

Sumber : http://bloggerkarawang.net/

Visit Jawa Barat



Explore Jawa Barat
Sumber : www.datasunda.org/

Minggu, 19 Desember 2010

Karawang _Foto Udara













My Family - Foto












Bunderan Terminal Mandala - Kab Lebak





Spirit For Indonesia






My Home In Google Earth


View My Home in a larger map

Toponimi Daerah Di Jawa Barat

Toponimi daerah Jawa Barat
Beberapa minggu yang lalu, saya mendapat ‘rezeki’ yang sangat berharga dari Guru saya, Bapak Klaas J. Villanueva…Beliau membocorkan sedikit pekerjaannya dalam menerjemahkan tulisan L.F. van Gent tentang penamaan geografis di Jawa Barat. L.F. van Gent adalah seorang ’surveyor’ zaman penjajahan Belanda yang bekerja pada Dinas Topografi dan melakukan survay ke daerah Jawa Barat yang saat itu mereka sebut ‘Preanger’ pada sekitar tahun 1915.
Pak Klaas sudah menerjemahkan tulisan ini, tapi karena belum dipublikasikan, maka saya hanya mengambil ’secuil’ untuk menuntaskan rasa ingin ‘berbagi’ semoga mendapat izin dari empunya…

Penamaan geografi yang dibentuk teratur
Selain baik untuk telinga orang Sunda, yang cenderung berceritera tentang daerahnya, syarat untuk mencari arti dari nama geografi pada umumnya tidak ada, kecuali pengkaji mampu untuk memisahkan awalan, sisipan, akhiran, sehingga muncul kata dasar aslinya. Kecuali perubahan yang dikenal umum terhadap bunyi awalan dalam pembentukan kata kerja aktif contohnya timbang – nimbang, pernah – mernah dst., orang Sunda juga mengenal penempatan bunyian hidung di depan, yang mana sama mudahnya dibedakan seperti ‘awalan, sisipan, akhiran[1]‘ dan yang sering dipakai bunyi ucapan berganda (verdubbelklanken). Tiap Ilmu Bahasa Sunda akan memberi penjelasan hal ini. Akan tetapi kata dasar dapat saja menjadi kabur dikarenakan:
Penyatuan (samentreken)
Corenda = ci-urug-endah (air terjun indah)
Poma = pa-huma-n (sawah kering)
Krawang = karawang (pantai yang robek atau kusut)
Cirateun = ci-irateun (sungai yang dipinggirnya ditumbuhi bambu yang langsing)
Blagung = bala-agung (hutan luas)
Batugara = batur-nagara (mirip dengan ibu kota)

Pemendekan/penyingkatan:
Cikatul - dari Ci Bakatul (ampas padi hasil gilingan?; zemelen)
G. Tugagung – dari G. Ratu kagok (raja yang terganggu dalam perjalanan)
Ci Bahubang – dari Ci Bahu bangke (bau bangkai)

Perusakan kata:
Malangbong - dari Malangmang (kelihatan tapi kabur)[2]),
Manonjaya - dari Mangun (wangunjaya, lembaga ketentaraan)
D. Citrap - dari Ci Teureup (sejenis pohon)
D. Conggeang – dari Cungging (kelandaian lapangan)

Perusakan sebutan ini kadang terjadi dengan sengaja, bila ditakutkan, bahwa penyebutan kata yang sebenarnya adalah pantang atau dapat mengakibatkan kecelakaan, contohnya D. Ganeas – seperti ditulis diatas – harusnya : D. Koneyas, Pohgaji harusnya Puhaci (manifestasi dari NYAI SRI dewi padi) dst. Demikian juga pemukiman yang tidak selesai dari bupati Ci Ancang sebelah Timur dari Ciamis di D. Utama yaitu Wurungdiuk (pemukiman yang gagal), sekarang umum disebut Burungdiuk.
Bahwasanya pendengaran harus ditajamkan, ternyata dari nama-nama yang tak dijelaskan, yang dapat ditemukan pada peta topografi seperti:
G. Segel, yang dimaksud adalah Seel (yaitu jenis rotan)
Pr. Kroon, ,, Karoeng (yaitu jenis kacang)
G. Parigi ,, Paregreg (yaitu berdiri tegak) dst.

________________________________________
[1] Awalan kata adalah n, ny, m, ng, mang, nyang, barang, pi, si, ti, ting, di, ka, pa, pang, per, pra, pri, pan, ban dan sa, kadangkala ar dan al.
[2] Orang Sunda juga menjelaskan, Malangbong = Malang – tembong = menghalangi penglihatan/muka

Lanjutan secuil hasil terjemahkan tulisan L.F. van Gent tentang penamaan geografis di Jawa Barat. L.F. van Gent (seorang ’surveyor’ zaman penjajahan Belanda yang bekerja pada Dinas Topografi dan melakukan survay ke daerah Jawa Barat yang saat itu mereka sebut ‘Preanger’ pada sekitar tahun 1915) oleh Pak Klaas J. Villanueva.

Penamaan unsur geografis menurut rupa.

Ini sering dipakai terkait upaya dahulu untuk mengungkap sesuatu. Selain yang telah sepintas lalu dikemukakan, masih diberi tempat hal yang berikut:
G. Margawindu = gunung, sekeliling mana ada jalan (marga) melingkar, seakan-akan memakan waktu satu windu (7 tahun, yaitu sangat lama).
Giri Sunya = gunung kosong = gunung khayalan/tasawuf = tempat tinggal imam tua
G. Dangka = gunung untuk menguraikan jiwa = tempat tinggal roh
Ci Haurseah = air, yang berdersik bak angin melalui rumpun bambu
D. Cituak = desa, dimana tumbuh rumpun bambu, demikian tebalnya, sehingga cocok untuk menyimpan tuak
G. Beser = gunung, yang selalu cenderung untuk kencing, yaitu hujan selalu di waktu yang tidak tentu
G. Weweranda = gunung, berdiri sendiri seperti wanita (wewe), yang janda (randa)
Lebak Sibedug = lembah kematian, dengan kata lain tempat pemakaman, dimana ada batu yang berbentuk bedug mesigit (mesjid), jadi gerbang ke kebahagiaan.

Lanjutan dari terjemahan tulisan van Gent oleh Pak Klaas J. Villanueva…kali ini tentang unsur sungai dan danau.
Sungai-sungai umumnya disebut dengan kata Ci, singkatan dari cai = air. Sungai pegunungan juga dinamakan wahangan atau walungan. Bila kata asalnya telah terkait dengan istilah kali, penamaan dapat berganda, contoh Ci Kalimiring, tetapi ada juga yang arti kali-nya sudah tiada, contoh Ci Kalaga = Ci Kali Age = sungai aliran cepat.
Kadang sungai-sungai memakai nama dari gunung, darimana ia berasal seperti Ci Datar dari G. Datar (gunung yang berbentuk datar), Ci Sanggar dari G. Sanggar (gunung berkorban), Ci Gunungagung dari G. Agung, dan lain sebagainya.

Istilah-istilah yang digunakan untuk penamaan sungai-sungai dapat dipisah dengan kata-kata yang:
1. Berasal dari Sanskrit dan Kawi, dan penamaan mana jadinya berasal dari waktu dahulu sekali, seperti dikemukakan di atas.
2. Menjelaskan bagaimana sifat dari sungai: berang (marah), harus (bersuara keras), tarik (mengalir cepat), sunter (bergetar keras), leuleuy (mengalir halus), gereleng (suara bebatuan bergerak/mengalir), beber (berlumpur).
3. Menunjuk warna dari air; bodas (putih), hideung (hitam), muruy (dimana orang dapat bercermin), biru, beureum (merah), jingga (oranye), hejo (dan poetisch jenar = hijau), borelang (banyak warna), koneng (kurkuma: darimana warna kuning disadap), beet (berbagai macam warna).
4. Melaporkan keadaan: biyuk (bau), haseum (asem), balirang (walirang, mengandung belerang), asin (rasa garam), herang (jernih; helder), kiruh (keruh), keumeuh atau kiih (urine; air seni), amis (manis), merang (membuat gatal).
5. Terkait banyaknya air: mahi (cukup), saat (kering), tuhur (kering), burial (bergolak).
6. Terkait jalannya aliran sungai: buni (tersimpan), lingkung (berbelok-belok), lanang (kelaki-lakian), wadon (kewanitaan).
7. Menerangkan apa yang terkesan pada waktu pemberian nama pertama kali seperti:
• binatang seperti badak, buruy (kodok muda), cacing, kalong, sondari (ayam hutan), lutung (monyet), belekek (burung belekok), lalay (kalong).
• Ikan seperti paray (ikan jenis kecil), bogo (sejenis ikan gabus), hurang (garnaal).
• Pohon dan tanaman seperti kumpay (jenis anggrek), kondang (pohon fijg), tarum (indigo), jambu, bareno.
• Jaringan pipa air umumnya memakai nama susukan, sedangkan nama-nama: talang, ereng (saluran pembuangan), pancoran (jalan air dari bambu), solokan (kanal), parigi (selokan yang digali) umumnya dihubungkan dengan kata-kata gede (besar), anjar (baru), lawas (tua).
• Sumber air, yang mengandung air panas, tanpa kecuali bernama Ci Panas. Nama seuseupan menerangkan, bahwa sumber air memiliki air asin, sedangkan istilah sumur dipakai terutama untuk kedalaman yang bukan alami, darimana air muncul. Sumber asal dari satu sungai sering dinamakan dengan kata sirah (kepala) dan bila ini sekaligus merupakan sumber air maka dipakai istilah bulakan. Nama Sangkanurip dilereng G. Cirime mangacu kepada tersedianya banyak sumber air (kawi: sangkan = banyak).
• Di dataran tinggi Bandoeng akan dijumpai nama dalam jumlah banyak yang terbentuk dengan kata ranca (kolam). Kata ini umumnya dikombinasi dengan nama-nama binatang yang ada ditempat itu seperti bagong (babi), ekek (burung parkit), heulang (elang), nilem (jenis ikan air tawar), oray (ular), bango (jenis burung bangau), dst. atau dari pohon-pohon atau rumpunan seperti pacing, bangke (bunga yang berbau tidak enak), lame (jenis karet).
• Perbedaan antara ranca dan rawa adalah, bahwa hanya yang disebut pertama yang dapat ditanami padi.
Terkait bahasan tentang penamaan yang paling sederhana dapat diperhitungkan nama-nama sungai seperti Ci Kudapateuh, Ci Maungpaeh dst., yang artinya kuda yang pincang atau macan yang mati. Danau-danau dibedakan dalam situ (danau pegunungan yang terbentuk secara alami), dano (hamparan air), dan talaga (hamparan air besar atau danau kawah), sedangkan untuk telaga ikan diberi nama empang atau balong, yang mana tergantung dari besar kecilnya. Kadangkala dipakai nama-nama yang aneh, yang mana didasari suatu kesamaan, yang dilihat orang Sunda darinya seperti Situ Birit (pantat), Situ Bagendit (Baga Kendit = “maaf” kemaluan wanita).

Kali ini tentang penamaan unsur pemukiman di daerah Jawa Barat, masih berasal dari buku Van Gent yang diterjemahkan oleh guru Kami, Bapak Klaas J. Villanueva.

Desa pada umumnya disebut dengan kata lembur; satu kumpulan mendapat nama kampung, pa-dukuh-an atau ampian (Banten). Kebanyakan nama-nama desa terbentuk dengan Ci dan jadi menyandang dari sungai, di samping mana desa itu terletak. Dikarenakan Jawa Barat yang kaya air dan kurang berpenduduk (tahun 1915, waktu Van Gent menulis laporan ini) itu dan tiap kumpulan keluarga dapat mandiri bermukim di sebelah aliran air satu sungai, maka tumbuh kebiasaan untuk menyebut pemukiman itu, yang batas-batasnya ditentukan dengan pemisahan oleh air, dengan nama sungai.
Dalam nama-nama desa sering tersimpan ingatan tentang pemukiman yang pertama; perbedaan dalam penamaan jenis ini juga sangat besar, sehingga beberapa perlu dilaporkan. Sebutan yang paling sering muncul, dan yang umumnya terkait dengan nama desa induk ialah babakan (diturunkan dari babak = pengulitan dari kulit, jadi babakan = pembukaan baru). Contohnya dekat Cimahi ditemukan Bab. Garut, di Sumedang ada Bab. Bandung dst., artinya digarap orang-orang dari Garut, Bandung dst.

Penamaan lain, baik yang berdiri sendiri atau hasil penggabungan, yang juga dipakai, adalah: pondok (hut, tempat bermalam), luwuk (tempat), balandungan (los atau bangsal (loods), bangunan kayu), saung (gubug sederhana), latar dan buruan (halaman), cantilan (pemukiman), gandek (bangunan gandengan), talahab (gubug bambu yang terbuka), babalean (bangku istirahat), kandang, gubug, ranggon (rumah di pohon – seperti yang sebelum 1850 masih ditemukan di pantai selatan -), pangkalan (tempat tinggal sementara, atau pelabuhan di sungai), papango (rumah jaga ), joglo (gubug kecil), warung (tempat jualan), gardu (rumah jaga), sindang (tempat nginap) dst.

Tidak mengherankan, bahwa nama dari dia, yang pertama bermukim disitu, tersimpan terus dalam nama desa. Kendatipun yang demikian tidak sesering terjadi seperti di Jawa Tengah, nama-nama Desa Samsir, Desa Ciwastra, Desa Bojongbraja cukup menjelaskan bahwa SAMSIR, WASTRA, BRADJA adalah pendirinya. Juga Desa Soeradita di Cisedane namanya terkait Sersan (pribumi) SOERADITA, yang tahun 1705 memperoleh tanah disitu. Dalam kasus lain pemukiman atau pengarapan memperoleh nama desa dari asal para pendatang dan jarang ditemui pengulangan; seperti telah dikemukakan diatas kebiasaan itu telah mengakar di Jawa.

Perbedaan utama dari tanah-tanah tegal (lapangan yang ditumbuhi), talun (pengarapan baru), kebon (kebun), sawah atau serang (diairi), huma (sawah tak diairi, juga disebut tipar dan gaga), bera (tanah terbuka tidak digarap), lapang (tanah datar tidak ditanami), bubulak (padang rumput) sering ditemukan dalam banyak nama. Keadaan dimana kebanyakan desa terbentuk diwaktu yang cukup muda, telah mengakibatkan, bahwa sebutan-sebutan seperti tajur (tanah yang ditanami) dan baru (pengarapan baru, terutama kebun kopi) terpakai untuk penamaan desa baru yang terbentuk disana.

Seringkali satu nama memberi keterangan tentang keadaan tanah setempat – tanpa perlu mempelajari peta – oleh kata-kata yang dipakai tidak disusun menyatu: jelegong (tanah yang berombak), gorowong (tempat kosong), legok (lembah dalam), waspada (pemadangan jelas), degla atau negla (pamandangan terbuka) -> Pandeglaan telah berubah menjadi Pandeglang; malangmang (terlihat tetapi kurang jelas), nanggerang (tinggi di pegunungan), patenggang (terletak tinggi dan terpisah), tenjo (pemandangan tak terhalang), ngalindung (dikelilingi gunung, berlokasi bagus), genteng (seperti untuk atap, jadi di aliran air antara gunung), ranca (lahan berawa, kolam lumpur), lega (luas), sedangkan jenis tanah dan kesuburan yang lebih atau kurang akan jelas dari sebutan-sebutan: gemuk dan lendo, cadas (berbatu), nagrag (tidak subur), lebu (pasir gunung api), kelang (kering atau layu), bongkor (di Banten = tak dibangun), tarengton (dengan banyak batu) dst.

Hal kelebihan atau kekurangan dari satu tempat dikemukakan dengan sebutan seperti langen (tempat bersenang), copong (tempat memulihkan batin), beres (tertata rapih), caang (diterangi cahaya), pamoyanan (disinari matahari pagi), nerdika (bebas), sedep (mengenakkan), sembawa (bahagia) dst.

Pemukiman di hutan-hutan seringkali mendapat penamaan gabungan dari: kadu dan leuweung (hutan), bala (hutan belantara), dungus dan rujuk (tanaman semak-semak), bihbul (semak), langgong (hutan tertutup), dst.

Desa-desa di lereng-lereng gunung, dengan pengulangan mengambil nama gunung dan disatukan dengan kata-kata gunung atau pasir. Lokasinya dijelaskan dengan sebutan-sebutan seperti jurang, lamping (lereng), longkrang (jurang sempit), gawir (lereng terjal), sela (pungung gunung) nagreg (berdiri tegak) dll.

Kampung-kampung dipingiran sungai-sungai, mendapatkan darinya sesuatu yang khas, yang ditata bersusun dengan bojong (belokan sungai), parung (tempat dangkal disungai, sering secara salah ditulis parang), leuwi (putaran air), karees (tepian dangkal sungai bertumpuk pasir), cukang (jembatan lepas), tambakan (bendungan), bendung (tanggul), tanggulan (tanggul), tambak (penutup), curug (air terjun), parakan (bagian sungai yang dibendung), pamotan (peralihan), bandungan (rakit besar untuk penyeberangan), jambatan, sask, dst.

Untuk penjelasan yang baik tentang lokasi satu sama lain dari kampung-kampung bernama sama ataupun bagian-bagian dari desa, selain dipakai sebutan-sebutan kaler (utara), weta (timur), kidul (selatan) dan kulon (barat), di wilayah gunung sering dipakai: tonggoh (letak lebih tinggi), tengah (letak ditengah) dan landeuh (letak lebih bawah), hilir (aliran sebelah bawah), girang (aliran disebelah atas), peuntas (diseberang sungai), lebih lanjut singkur (sendiri, kemudian), joglo (terpencil), dst.

Dalam penamaan dengan tanjung artinya tidak selalu titik ujung atau lidah daratan, tetapi dapat juga berarti: letak tinggi diatas punggung gunung. Tanjungsari letaknya sebagai contoh dipisahkan oleh sungai antara Preanger Utara dan Selatan; Tanjungnagara adalah satu tempat, darimana dapat dilihat keseluruhan negara (dalam hal ini Sumedang) dst.

Lanjutan dari terjemahan tulisan van Gent oleh Pak Klaas J. Villanueva, kali ini tentang unsur “kejuruan” atau profesi dalam nama desa. Salah satu kearifan masa lalu yang sangat menghargai profesi atau keahlian sehingga diabadikan dalam nama desa.

Desa Paneuleum = desa pengecat biru,
Desa Panjunan atau Pariyuk = desa pembuat panci dari tanah,
Desa Paledang = desa pengrajin tembaga
Desa Sayang = desa pengrajin tembaga merah,
Desa Kamal = desa tempat pembuatan garam,
Desa Liyo = desa dimana dibuat bata dan genteng,
Desa Penjaringan = desa nelayan atau penangkap ikan.

Juga kehadiran beberapa orang atau karakter suatu kelompok dapat dicatat dengan nama seperti Desa Kabalen (wilayah orang Bali), Desa Kamandelikan (wilayah Pangeran Mandelika), Desa Panjalu (wilayah pejuang berani).
Beberapa nama terkait dengan pembuatan jalan contohnya Andir (pengawas jalan), Jagal (pekerja wajib; heerendienstplichtge), dan Tagog (tempat jaga/kantor pos).
Terlihat bahwa masyarakat Jawa Barat sejak dulu sangat menghargai suatu keahlian atau profesi, zaman ini namanya spesialisasi…tanpa memandang apakah kerjaan kantoran, lapangan, kasar, halus dan lain sebagainya, yang penting ahli dan bermanfaat…

Kali ini lanjutan penamaan unsur pemukiman di daerah Jawa Barat, masih berasal dari buku Van Gent yang diterjemahkan oleh guru Kami, Bapak Klaas J. Villanueva.
Selain berkaitan dengan nama sungai, nama pemukiman di Jawa Barat berasal dari jenis tumbuhan, antara lain yang tercatat adalah:

Dari jenis pohon-pohon liar
- Muncang (sejenis kemiri),
- Caringin (waringin),
- Sinagar dan gebang (jenis pohon palem),
- Angsana dan teureup (berkaret),
- Kiara, kolelet dan hampelas (jenis ficus; ficussoorten),
- Kareumbi dan koeray (dengan kayu lembek),
- Dahu (dengan buah masam),
- Secang (pohon kayu cat),
- Nagasari (akasia) dan lebihkruang dikenal seperti garut (yaitu sejenis akasia, yang sebagai contoh ditemukan juga di ibukota yang bernama sama dari wilayah),
- Medang (nama Sumedang menurut beberapa orang berarti tidak lain daripada pohon medang yang besar),
- Leles, dan lainnya.

Juga ada beberapa dari nama-nama pohon-pohon hutan, misalnya: nangsi, gintung, bunut, karoja, putri (Banyak orang cenderung untuk memberi pada sebutan putri arti seorang anak perempuan raja; kecuali untuk beberapa kasus, semua penamaan dengan putri, yang umumnya menyangkut gunung, terkait dengan ditemukannya pohon putri (cemara) disana).

Rabu, 01 Desember 2010

Terminal dan BTN Mandala Rangkasbitung


Kabupaten Karawang : Alamat Kantor Instansi Pemerinth dan Lembaga




Alamat Kantor Instansi Pemerintah dan Lembaga di Karawang

Karawang (KarIn) – Berikut adalah daftar alamat Kantor Instansi Pemerintah dari Sekda, Dinas, Badan hingga Organisasi lainnya yang ada di Kabupaten Karawang. Kantor-kantor ini kebanyakan berada di wilayah Kecamatan Karawang Barat dan Timur, kecuali kantor Dinas perhubungan yang terletak di Cikampek. Hampir semuanya bisa ditempuh dengan kendaraan umum, kecuali kantor Dinas Kesehatan misalnya. Mudah-mudahan daftar alamat ini dapat membantu bagi Anda yang memiliki keperluan terhadap pihak terkait di Pemerintahan dan lingkungan Kabupaten Karawang.
1. Kantor Bupati : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
2. Gedung DRPD Karawang : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
3. Sekretariat Daerah : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
4. Sekretariat DPRD : Jl. Suprapto No. 1 Karawang
5. Dinas Bina Marga dan Pengairan : Jl. Kertabumi No. 31 Karawang
6. Dinas Cipta Karya : Jl. Dewi Sartika No. 1 Karawang
7. Dinas Kesehatan : Jl. Parahiyangan No. 39 Karawang
8. Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga : Jl. Surotokunto No. 31 Karawang
9. Dinas Kebudayaan & Pariwisata : Jl. Husni Hamid No. 3 Karawang
10. Dinas Perhubungan, Kominfo : Jl. Ir. H. Juanda No. 20 Cikampek
11. Dinas Perikanan, Kelautan & Peternakan : Jl. Ir. Suratin No. 1 Karawang
12. Dinas Perindustrian, Perdagangan, Pertambangan dan Energi : Jl. A. Yani No. 30 Karawang
13. Dinas Pertanian dan Kehutanan : Komplek Perkantoran Tanjungpura
14. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi : Jl. Surotokunto Km. 6 Karawang
15. Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil : Jl. Surotokunto Km. 7 Karawang
16. Dinas Koperasi, Usaha Mikro Kecil dan Menengah : Jl. Husni Hamid No. 28 Karawang
17. Dinas Sosial : Jl. Husni Hamid No. 4 Karawang
18. Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
19. Inspektorat : Jl. Alun-alun Selatan No. 1 Karawang
20. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
21. Badan Kepegawaian Daerah : Jl. A. Yani No. 1 Karawang
22. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa : Jl. Surotokunto No. 74 Karawang
23. Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan : Jl. Ceremai No. 1 Karang Indah Karawang
24. Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup : Komplek Perkantoran Tanjungpura
25. Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat : Jl. A. Yani Karawang
26. Kantor Arisp dan Dokumentasi : Komplek Perkantoran Tanjungpura
27. Kantor Perpustakaan Daerah : Jl. A. Yani No. 10 Karawang
28. Kantor Pendidikan dan Pelatihan : Jl. Ceremai No. 5 Karang Indah Karawang
29. Satuan Polisi Pamong Praja : Jl. A. Yani No. 70 Karawang
30. Badan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan : Komplek Perkantoran Tanjungpura
31. KORPRI : Jl. Husni Hamid No. 22 Karawang
32. RSUD Karawang : Jl. Raya Galuh Mas Karawang
33. Komisi Pemilihan Umum (KPU) Daerah : Komplek Perkantoran Tanjungpura
34. Dewan Pendidikan : Jl. Husni Hamid No. 28 Karawang
35. Polres Karawang : Jl. Surotokunto No.110 Klari Karawang
36. KONI Karawang : Areal Stadion Singaperbangsa, Jl. Ahmad Yani Karawang


http://www.karawanginfo.com/

Jawa Barat




Sekilas Jawa Barat

Perkembangan Sejarah menunjukkan bahwa Propinsi Jawa Barat merupakan Propinsi yang pertama dibentuk di wilayah Indonesia (staatblad Nomor : 378). Propinsi Jawa Barat dibentuk berdasarkan UU No.11 Tahun 1950, tentang Pembentukan Propinsi Jawa Barat. Selama lebih kurang 50 tahun sejak pembentukannya, wilayah Kabupaten/Kota di Jawa Barat baru bertambah 5 wilayah, yakni Kabupaten Subang (1968), Kota Tangerang (1993), Kota Bekasi (1996), Kota Cilegon dan Kota Depok (1999). Padahal dalam kurun waktu tersebut telah banyak perubahan baik dalam bidang pemerintahan, ekonomi, maupun kemasyarakatan.

Jawa Barat merupakan salah satu Propinsi di Indonesia yang memiliki alam dan pemandangan yang indah serta memiliki berbagai potensi yang dapat diberdayakan, antara lain menyangkut Sumber Daya Air, Sumber Daya Alam dan Pemanfaatan Lahan, Sumber Daya Hutan, Sumber Daya Pesisir dan Laut serta Sumber Daya Perekonomian.

Dalam kurun waktu 1994-1999, secara kuantitatif jumlah Wilayah Pembantu Gubernur tetap 5 wilayah dengan tediri dari : 20 kabupaten dan 5 kotamadya, dan tahun 1999 jumlah kotamadya bertambah menjadi 8 kotamadya. Kota administratif berkurang dari enam daerah menjadi empat, karena Kotip Depok pada tahun 1999 berubah status menjadi kota otonom.
Dengan lahirnya UU No.23 Tahun 2000 tentang Propinsi Banten, maka Wilayah Administrasi Pembantu Gubernur Wilayah I Banten resmi ditetapkan menjadi Propinsi Banten dengan daerahnya meliputi : Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak dan Kabupaten/Kota Tangerang serta Kota Cilegon.

Adanya perubahan itu, maka saat ini Propinsi Jawa Barat terdiri dari : 16 Kabupaten dan 9 Kotamadya, dengan membawahkan 584 Kecamatan, 5.201 Desa dan 609 Kelurahan.

Geografi

Propinsi Jawa Barat secara geografis terletak di antara 5°50' - 7°50' LS dan 104°48' - 104°48 BT dengan batas-batas wilayahnya sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa bagian barat dan DKI Jakarta di utara, sebelah timur berbatasan dengan Propinsi Jawa Tengah, antara Samudra Indonesia di Selatan dan Selat Sunda di barat. Dengan daratan dan pulau-pulau kecil (48 Pulau di Samudera Indonesia, 4 Pulau di Laut Jawa, 14 Pulau di Teluk Banten dan 20 Pulau di Selat Sunda), luas wilayah Jawa Barat 44.354,61 Km2 atau 4.435.461 Ha.

Kondisi geografis yang strategis ini merupakan keuntungan bagi daerah Jawa Barat terutama dari segi komunikasi dan perhubungan. Kawasan utara merupakan daerah berdatar rendah, sedangkan kawasan selatan berbukit-bukit dengan sedikit pantai serta dataran tinggi bergunung-gunung ada di kawasan tengah.

Dengan ditetapkannya Wilayah Banten menjadi Propinsi Banten, maka luas wilayah Jawa Barat saat ini menjadi 35.746,26 Km2.

Topografi


Ciri utama daratan Jawa Barat adalah bagian dari busur kepulauan gunung api (aktif dan tidak aktif) yang membentang dari ujung utara Pulau Sumatera hingga ujung utara Pulau Sulawesi. Daratan dapat dibedakan atas wilayah pegunungan curam di selatan dengan ketinggian lebih dari 1.500 m di atas permukaan laut, wilayah lereng bukit yang landai di tengah ketinggian 100 1.500 m dpl, wilayah dataran luas di utara ketinggian 0 . 10 m dpl, dan wilayah aliran sungai.

Iklim

Iklim di Jawa Barat adalah tropis, dengan suhu 9 0 C di Puncak Gunung Pangrango dan 34 0 C di Pantai Utara, curah hujan rata-rata 2.000 mm per tahun, namun di beberapa daerah pegunungan antara 3.000 sampai 5.000 mm per tahun.

Populasi

Berdasarkan hasil Sensusnas tahun 1999 jumlah penduduk Jawa Barat setelah Banten terpisah berjumlah 34.555.622 jiwa. Pada tahun 2000 berdasarkan sensus penduduk meningkat menjadi 35.500.611 jiwa, dengan kepadatan penduduk sebesar 1.022 jiwa per Km2. Sedangkan laju pertumbuhan penduduk selama dasawasra 1990 - 2000 mencapai angka 2,17 %.

Sedangkan pada tahun 2003, jumlah penduduk telah bertambah menjadi 38.059.540 jiwa dengan kepadatan penduduknya mencapai rata-rata 1.064 jiwa per kilometer persegi.

Sosial Budaya

Masyarakat Jawa Barat di kenal sebagai masyarakat yang agamis, dengan kekayaan warisan budaya dan nilai-nilai luhur tradisional, serta memiliki prilaku sosial yang berfalsafah pada silih asih, silih asah, silih asuh, yang secara harfiah berarti saling mengasihi, saling memberi pengetahuan dan saling mengasuh diantara warga masyarakat.

Tatanan kehidupannya lebih mengedepankan keharmonisan seperti tergambar pada pepatah; Herang Caina beunang laukna yang berarti menyelesikan masalah tanpa menimbulkan masalah baru atau prinsip saling menguntungkan.

Masyarakat Jawa Barat memiliki komitmen yang kuat terhadap nilai-nilai kebajikan. Hal ini terekspresikan pada pepatah ulah unggut kalinduan, ulah gedag kaanginan; yang berarti konsisten dan konsekuen terhadap kebenaran serta menyerasian antara hati nurani dan rasionalitas, seperti terkandung dalam pepatah sing katepi ku ati sing kahontal ku akal, yang berarti sebelum bertindak tetapkan dulu dalam hati dan pikiran secara seksama.

Jawa Barat di lihat dari aspek sumber daya manusia memiliki jumlah penduduk terbesar di Indonesia dan sebagai Propinsi yang mempunyai proporsi penduduk dengan tingkat pendidikan, jumlah lulusan strata 1, strata 2 dan strata 3, terbanyak dibandingkan dengan propinsi lain.

sumber : www.jabarprov.go.id